Sunday, July 22, 2007
Kuliner di Solo part II: Gandos dan Es Dawet Pasar Gede
Ini penganan khas Solo yang kutemui dan lagi ingat buat jepret2. Sayang lupa jepret2 sisa2nya yang dah masuk perut panas2 :D

Ini es dawet pasar Gede. Pemilik kiosnya jualan di dalam pasar Gede Solo dan sudah tua sekali. Isinya ada tape ketan ijo, jenang sumsum (dari tepung beras), jenang ketan item, biji selasih, dawet dan kuahnya pakai santan dan gula pasir, ga pakai gula jawa karena ga cocok warna dan rasanya tar. Rasanya enak dan unik, serta segar kalo lagi panas2nya di Solo yang lembab udaranya.



Penjual gandos. Penganan Solo kesukaanku.


Ini rupa si gandos sebelon diangkat. Penjualnya bingung karena aku foto2 makanan, hahaha...

Ini si gandos, sepiring begini kalo ga salah cuman 2000 rupiah (?). Isinya terdiri dari parutan kelapa, santan dan tepung beras yang dimasak di cetakan agak lama. Di Jakarta ada gandos juga tapi ditaburin gula pasir diatasnya, which I didn't like, rasa yang dah pas asinnya koq ditaburin gula pasir. Nama lain gandos adalah kue rangin.

Jangan salah sangka, masakan2 Solo masih banyak lagi. Ada cafe di Solo yang menyediakan makanan2 asli Belanda. Liputan dan fotonya nanti dulu deh.
 
posted by Lilia at 7:42 pm | Permalink |


3 Comments:


At Monday, July 23, 2007 2:40:00 pm, Blogger Linx

pingin gandosss.... di smg uda jarang yg lewat di depan rumah. pada kemana tuh tukang gandos?

 

At Monday, July 23, 2007 4:00:00 pm, Blogger Zsa Zsa

uuuuuuu ... ini termasuk makanan faveorit gw! di sby namanya rangin. kata bapaknya rangin itu singkatan: arang-arang kepingin. maksudnya doi jarang lewat. sekalinya lewat langsung habis hehe

 

At Tuesday, July 24, 2007 9:49:00 pm, Blogger Lilia

Linx: Pada pindah ke Solo semua kalee, soalnya orang SOlo selalu sabar nunggu dimasak. Orang semarang kan maonya ready langsung :p

Zsa: Kalo mau rangin yah ke Solo aja, Zsa. Banyak yg jual tuh. Kalo daerah ngangel dan ubaya sekitarnya mah jarang dilewatin penjual rangin.